Tuesday, January 24, 2012

MENORRHAGIA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Menorrhagia didefinisikan sebagai menstruasi pada interval siklus teratur tetapi dengan aliran berlebihan dan durasi dan merupakan salah satu keluhan ginekologis yang paling umum di ginekologi kontemporer. Klinis, menorrhagia didefinisikan sebagai kehilangan darah total melebihi 80 ml per siklus atau mens berlangsung lebih lama dari 7 hari. Kesehatan Dunia melaporkan Organisasi bahwa 18 juta wanita usia 30-55 tahun melihat perdarahan haid mereka untuk menjadi selangit.




Laporan menunjukkan bahwa hanya 10% dari perempuan mengalami kehilangan darah yang cukup parah menyebabkan anemia atau secara klinis didefinisikan sebagai menorrhagia. Dalam prakteknya, pengukuran kehilangan darah menstruasi sulit. Dengan demikian, diagnosis biasanya berdasarkan riwayat pasien. Siklus haid normal adalah 21-35 hari dalam durasi, dengan perdarahan yang berlangsung rata-rata 7 hari dan ukur arus 25-80 mL
1.2 Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, maka rumusan masalah dalam makalah ini adalah “Bagaimana Asuhan Kebidanan Terhadap Ny. Dengan Menorrhagia di Ruang Kebidanan Rumah Sakit Angkatan Laut Tanjungpinang”

1.3 Tujuan Makalah
1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan dari makalah ini adalah untuk mengetahui asuhan kebidanan terhadap Ny. dengan Menorrhagia di ruang kebidanan Rumah Sakit Angkatan Laut Tanjungpinang.

1.3.2 Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui pengertian dari Menorrhagia.
b. Untuk mengetahui etiologi Menorrhagia
c. Untuk mengetahui patofisiologi Menorrhagia
d. Untuk mengetahui Frekuensi pada Menorrhagia
e. Untuk mengetahui Mortalitas / Morbiditas Menorrhagia

BAB II
TINJAUAN TEORITIS

2.1 Pengertian
Menorrhagia harus dibedakan secara klinis dari diagnosa lain ginekologi umum. Ini termasuk metrorrhagia (aliran pada interval yang tidak teratur), menometrorrhagia (sering, arus berlebihan), Polimenorea (perdarahan pada interval < 21 perdarahan uterus disfungsional (abnormal perdarahan uterus tanpa kelainan struktural atau sistemik jelas). Hampir 30% dari semua histerektomi dilakukan di Amerika Serikat dilakukan untuk mengurangi perdarahan menstruasi berat. Historis, koreksi bedah definitif telah andalan pengobatan untuk menorrhagia.
Ginekologi modern telah cenderung terus terhadap terapi konservatif baik untuk mengontrol biaya dan keinginan banyak wanita untuk menjaga rahim mereka. Berat perdarahan haid adalah penemuan subyektif, membuat definisi masalah yang tepat sulit. rejimen Pengobatan harus menangani segi spesifik dari siklus haid pasien merasakan menjadi abnormal, (yaitu, panjang siklus, jumlah perdarahan). Akhirnya, keberhasilan pengobatan biasanya dievaluasi secara subyektif oleh setiap pasien, membuat pengukuran hasil yang positif sulit.
2.2 Etiologi
Etiologi penyebab banyak dan sering tidak diketahui. Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap menorrhagia dapat diurutkan ke dalam beberapa kategori, termasuk organik, endocrinologic, anatomi, dan iatrogenik. Jika hasil pemeriksaan pendarahan tidak menyediakan petunjuk penyebab menorrhagia, pasien sering diberikan diagnosis dari perdarahan uterus disfungsional (DUB). Kebanyakan kasus yang sekunder DUB anovulasi.. Tanpa ovulasi, korpus luteum gagal untuk membentuk, sehingga tidak ada sekresi progesteron. estrogen dilawan memungkinkan endometrium berkembang biak dan menebal. Endometrium akhirnya outgrows suplai darah dan berdegenerasi. Hasil akhirnya adalah kerusakan asynchronous dari lapisan endometrium pada tingkat yang berbeda. Ini juga sebabnya pendarahan anovulasi lebih berat dibanding aliran menstruasi normal.

Hemostasis endometrium secara langsung berkaitan dengan fungsi trombosit dan fibrin.Kekurangan dalam salah satu dari hasil komponen dalam menorrhagia untuk pasien dengan penyakit von Willebrand atau trombositopenia. Trombus terlihat dalam lapisan fungsional namun terbatas pada permukaan penumpahan jaringanTrombi ini dikenal sebagai “plugs” karena darah bisa hanya sebagian mengalir melewati mereka.. Fibrinolisis membatasi pada lapisan. Setelah pembentukan trombin steker, vasokonstriksi terjadi dan memberikan kontribusi untuk hemostasis. Cacat anatomi atau pertumbuhan di dalam rahim dapat mengubah salah satu dari jalur tersebut (endocrinologic / hemostatik), menyebabkan perdarahan yang signifikan. Presentasi klinis tergantung pada lokasi dan ukuran lesi ginekologi.

Penyakit organik juga berkontribusi terhadap menorrhagia pada pasien wanita. Sebagai contoh, pada pasien dengan gagal ginjal, ketahanan gonad terhadap hormon dan sumbu hipotalamus-hipofisis menghasilkan gangguan dalam ketidakteraturan menstruasi. Kebanyakan wanita dalam keadaan ginjal amenorrheic, tetapi yang lain juga mengembangkan menorrhagia. Jika terjadi kemudian koagulopati uremic, biasanya adalah karena platelet disfungsi dan fungsi faktor VIII normal. Pendarahan yang dihasilkan waktu lama menyebabkan menorrhagia yang bisa sangat lemah untuk mengobati. Karena faktor-faktor luar biasa yang dapat memberikan kontribusi pada disfungsi salah satu jalur endokrin atau hematologi, pengetahuan yang mendalam tentang penyakit organik yang ada adalah sama penting sebagai pemahaman siklus haid itu sendiri.
2.3 Patofisiologi
Pengetahuan tentang fungsi haid yang normal adalah sangat penting dalam memahami etiologi dari menorrhagia. Empat fase merupakan siklus menstruasi, follicular, luteal, implantasi, dan menstruasi. Menanggapi gonadotropin-releasing hormone (GnRH) dari hypothalamus, kelenjar hipofisis mensintesis yang mendorong ovarium untuk menghasilkan estrogen dan progesteron. Selama fase folikuler, hasil stimulasi estrogen dalam peningkatan ketebalan endometrium. Ini juga dikenal sebagai fase proliferatif. Fase luteal rumit terlibat dalam proses ovulasi. Selama fase ini, juga dikenal sebagai fase sekretori, progesteron menyebabkan pematangan endometrium. Jika, pembuahan terjadi, fase implantasi dipertahankan. Tanpa pemupukan, estrogen dan progesteron dalam hasil penarikan menstruasi.
2.4 Frekuensi Menorrhagia
Sementara menorrhagia tetap menjadi alasan utama untuk kunjungan kantor ginekologi, hanya 10-20% dari seluruh wanita mengalami kehilangan darah menstruasi cukup parah harus didefinisikan secara klinis sebagai menorrhagia.

2.5 Mortalitas / Morbiditas
Episode yang jarang dari menorrhagia biasanya tidak membawa risiko yang berat terhadap kesehatan umum perempuan.
1. Pasien yang kehilangan lebih dari 80 ml darah, terutama berulang-ulang, beresiko untuk sekuele medis yang serius. Para wanita ini cenderung mengembangkan anemia kekurangan zat besi sebagai akibat dari kehilangan darah mereka. Menorrhagia adalah penyebab paling umum dari anemia pada wanita premenopause. Hal ini biasanya dapat diperbaiki dengan mengkonsumsi sederhana ferro sulfat untuk menggantikan toko-toko besi. Jika pendarahan cukup parah menyebabkan deplesi volume, pasien dapat mengalami sesak napas, kelelahan, jantung berdebar, dan gejala terkait lainnya. Tingkat anemia memerlukan rawat inap untuk cairan infus dan transfusi mungkin dan atau terapi estrogen intravena. Pasien yang tidak merespon terhadap terapi medis mungkin memerlukan intervensi bedah untuk mengontrol menorrhagia tersebut.
2. Gejala sisa lainnya yang terkait dengan menorrhagia biasanya berkaitan dengan etiologi. Misalnya, dengan hypothyroidism, pasien mungkin mengalami gejala-gejala berhubungan dengan tiroid yang berfungsi rendah (misalnya, intoleransi dingin, rambut rontok, kulit kering, berat badan) selain efek kehilangan darah yang signifikan.
3. Umur
Setiap wanita usia subur yang sedang menstruasi dapat mengembangkan menorrhagia. Kebanyakan pasien dengan menorrhagia lebih tua dari 30 tahun. Hal ini karena penyebab paling umum dari mens berat pada populasi yang lebih muda adalah siklus anovulasi, dimana pendarahan tidak terjadi secara berkala

No comments:

Post a Comment

Post a Comment